Arti Brevet, Wing dan Badge di Seragam Jenderal Andika Perkasa

Hari Rabu, 18 November 2021 kemarin, Jenderal Andika Perkasa telah resmi dilantik sebagai Panglima TNI oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara. Beliau menggantikan Marsekal Hadi Tjahjanto yang telah memasuki masa pensiun. Jenderal Andika dikenal mempunyai rekam jejak yang cemerlang dalam dunia militer. Lulusan Akademi Militer 1987 ini pernah menjabat Danpaspampres hingga KSAD . Menantu Jenderal TNI (Purn) AM Hendropriyono ini selain dikenal berwajah “ganteng” juga dikenal dekat dan mampu mengayomi prajurit dengan baik.

Apabila kita amati foto beliau ketika sedang mengenakan seragam militer, seringkali kita lihat beberapa brevet, wing dan badge militer yang melekat diseragamnya. Ternyata setiap badge yang didapat baik dari dalam maupun luar negeri tersebut ada maknanya lho. Berikut ulasannya.

Brevet Komando Kopassus

brevet kopassus

(Sumber foto: Wikipedia)

Brevet yang selalu diletakkan di posisi paling atas ini berhak disandang oleh setiap prajurit yang telah lulus pendidikan komando kopassus selama 7 bulan tanpa jeda.

Di Kopassus terbagi menjadi 3 tahap yakni tahap basis, gunung hutan, dan rawa laut. Pada tahap basis, prajurit dilatih pembinaan jasmani militer, kemampuan ilmu medan, pengetahuan senjata, menembak, demolisi, sampai ketangkasan militer seperti melempar pisau, renang, beladiri, dan lainnya.

Kemudian pada tahap gunung hutan dilatihkan penjejakan, anti-penjejakan, survival, dan juga penerapan ilmu medan. Pada akhir tahap ini seluruh prajurit diharuskan jalan lintas medan dengan pakaian tempur lengkap dari Batujajar hingga Cilacap sejauh 500 km selama sekitar 1 minggu.

Sampai di Cilacap langsung dilanjutkan tahap rawa laut dimulai dengan renang selat menuju Pulau Nusakambangan dan diakhiri dengan latihan pelolosan, dimana prajurit disiksa selama semalam penuh tanpa boleh membocorkan informasi. Tahap ditutup dengan pembaretan di Pantai Permisan.

Brevet Cakra Kostrad

brevet cakra kostrad

(Sumber foto: Wikipedia)

Brevet ini diraih setelah menempuh latihan Cakra selama 3 bulan. Latihan ini diantaranya meliputi survival, intelijen pertempuran, patroli, pertempuran jarak dekat, operasi raid, termasuk juga pembinaan fisik dan beladiri militer.

Brevet Free Fall TNI AD

brevet freefall

(Sumber foto: Wikipedia)

Brevet ini didapat setelah menempuh pendidikan terjun bebas yang meliputi pengetahuan alat dan kelengkapan freefall, teknik melipat payung, teknik keluar pesawat, teknik melayang, teknik kemudi/mendarat dan aplikasi penerjunan dengan teknik HAHO/HALO.

Wing Jump Master TNI AD

wing jumpmaster

(Sumber foto: Wikipedia)

Jumpmaster merupakan seseorang yang bertugas mengontrol jalannya penerjunan mulai dari perlengkapan, waktu, hingga bertanggung jawab atas keselamatan penerjun sampai titik penerjunan. Semua pelatih terjun juga harus mempunyai kualifikasi jumpmaster terlebih dahulu.

Seorang jumpmaster harus mampu menguasai tentang teknik pelipatan parasut, teknik spotting, teknik exit, teknik melayang, teknik mengemudi, teknik pattern dan teknik pendaratan serta emergency procedure.

Brevet Penanggulangan Teror Kopassus

sat81

(Sumber foto: Wikipedia)

Brevet ini berhak dipakai setelah menjalani pendidikan untuk masuk ke Sat-81. Satuan dengan hierarki kemampuan tertinggi di TNI AD yang anggotanya diseleksi dari para prajurit Kopassus. Dapat dikatakan inilah pasukan elitnya pasukan elit.

Brevet Pathfinder (Pandu Udara)

pathfinder

(Sumber foto: SINDOnews)

Pathfinder adalah unit pasukan kecil yang diterjunkan ke daerah musuh sebelum pasukan utama diterjunkan. Pathfinder harus mampu membaca kondisi daerah pendaratan, mencari titik penerjunan, membuat tanda, mengamankan dan melaporkannya.

Military Freefall Parachutist Badge (US Army)

freefll parachutist badge

(Sumber foto: Wikipedia)

Brevet terjun bebas militer milik Angkatan Darat AS yang ditempuh setelah menjalani pendidikan di Sekolah dan Pusat Peperangan Khusus Angkatan Darat AS. Ini adalah ekuivalensi dari Brevet Terjun Bebas TNI AD.

Master Parachutist Badge (US Army)

master parachutist badge

(Sumber foto: Wikipedia)

Diberikan kepada prajurit berkualifikasi penerjun dan jumpmaster yang telah melakukan minimal 65 kali penerjunan dengan sedikitnya 25 kali dengan peralatan tempur selama 36 bulan.

Air Assault Badge (US Army)

air assault badge

(Sumber foto: Wikipedia)

Berhak disandang oleh prajurit yang lulus dari Air Assault School dan telah memiliki kemampuan serangan dari helikopter atau tiltrotor lewat teknik rappeling dan fast rope termasuk juga rigging operation dan slingloading operation.

Master Explosive Ordnance Disposal Badge (US Army)

master explosive

(Sumber foto: Dreamstimes.com)

Memiliki kemampuan sebagai penjinak bahan peledak yang dilatih untuk menangani pembuatan, pengerahan, pelucutan, dan pembuangan amunisi peledak tinggi termasuk senjata nuklir, biologi, kimia, dan radioaktif.

Parachutist Badge (Australian Army)

parachutist badge

(Sumber foto: Wikipedia)

Diberikan oleh Angkatan Darat Australia kepada penerjun yang telah memenuhi syarat dan telah ditempatkan di unit pasukan yang juga mempunyai kualifikasi airborne/lintas udara.

Expert Markmanship Badge with Pistol Tab (US Army)

expert markmanship badge

(Sumber foto: SINDOnews)

Ini adalah kualifikasi penembak tertinggi AD AS (diatas sharpsooter dan marksman) yang dianugerahkan kepada prajurit AS dan prajurit negara sahabat yang memenuhi skor minimal saat Combat Pistol Qualification Course.

Nah, itulah tadi beberapa badge yang melekat di seragam Jenderal Andika. Apabila ada kesalahan dalam penulisan artikel ini, beri tahu kami, ya.

You May Also Like

About the Author: Bayu Dewa